7 Pertanyaan Strategis: Pendekatan sederhana dalam melakukan eksekusi



Pemimpin bisnis tidak dapat mengembangkan dan menjalankan strategi yang efektif tanpa mengumpulkan informasi yang tepat, kata profesor Harvard Business School Robert Simons. Simons menjelaskan bagaimana manajer dapat mengidentifikasi celah dalam proses perencanaan mereka dan membuat pilihan tepat. Inilah kutipan yang menguraikan tujuh pertanyaan yang harus diminta setiap manajer.
1.       Siapa Pelanggan Utama Anda?

Pertanyaan pertama - Iinti dari setiap implementasi strategi yang berhasil -  adalah dengan mengalokasikan sumber daya yang ada kepada pelanggan. Terus menerus bersaing mendapatkan sumber daya - dari unit bisnis, fungsi-fungsi pendukung dan mitra eksternal - sehingga memerlukan metode untuk menilai apakah alokasi yang dipilih telah menhasilkan hasil yang optimal

Oleh karena itu, keputusan strategis yang paling penting untuk bisnis apa pun adalah menentukan siapa yang ingin Anda layani. Identifikasi yang jelas mengenai siapa pelanggan utama Anda, memungkinkan Anda mencurahkan semua sumber daya yang ada untuk memenuhi kebutuhan mereka dan meminimalkan sumber daya yang ditujukan untuk hal lainnya. Inilah jalan menuju kesuksesan yang kompetitif.

Sangat mudah untuk mencoba berlindung dari pilihan sulit dengan merespons bahwa Anda memiliki lebih dari satu jenis pelanggan. Jawaban ini adalah resep yang dijamin untuk performa buruk perusahaan: pesaing yang memiliki kejelasan mengenai pelanggan utamanya dan memberikan sumber daya secara maksimal untuk memenuhi kebutuhan mereka, memungkinkan para pesaing akan mengalahkan anda setiap saat.

2.       Bagaimana Nilai Utama Anda Memprioritaskan Pemegang Saham, Karyawan, dan Pelanggan?

Seiring dengan pengidentifikasian pelanggan utama, Anda juga harus menentukan nilai prinsip Anda dengan cara yang memberi prioritas kepada pemegang saham, karyawan, dan pelanggan. Pernyataan nilai yang merupakan daftar perilaku aspirasional masih belum. Nilai inti sebenarnya menunjukkan prioritas siapa yang datang terlebih dulu saat perusahaan menghadapi kesulitan dalam bernegosiasi.

Memprioritaskan nilai inti harus menjadi pilar kedua dari strategi bisnis Anda. Bagi beberapa perusahaan, pemegang saham datang lebih dulu. Bagi orang lain, mungkin karyawan. Di perusahaan lain, mungkin pelanggan. Tidak ada yang benar atau salah, tapi memilih itu perlu. Untuk menggambarkan hal ini, akan dibedakan keputusan Merck $ 20 miliar untuk menarik Vioxx dari pasar dengan keputusan Pfizer untuk terus memasarkan Celebrex.




3.       Apa Variabel Performa Yang Kritikal Yang Perusahaan Cari?

Begitu Anda yakin bahwa dasar penerapan Anda dapat dilakukan, Anda telah mengalokasikan sumber daya dengan benar dan memberikan panduan untuk keputusan sulit. Saatnya untuk mendapatkan semua orang yang bekerja untuk Anda memusatkan perhatian pada pekerjaan yang ada.

Melacak sasaran kinerja - persyaratan utama ketiga - mengharuskan Anda menetapkan sasaran, menetapkan akuntabilitas, dan memantau kinerja yang tepat. Sangat mudah untuk gagal dalam keharusan ini dengan memusatkan perhatian pada indikator kinerja yang salah atau skor pengukuran yang memiliki ukuran yang tidak relevan. Performa yang buruk adalah hasilnya.

Tugas Anda adalah memastikan bahwa manajer Anda melacak hal yang benar dengan memilih variabel-variabel yang membuat perbedaan antara keberhasilan dan kegagalan secara strategis. Seperti dua pertanyaan sebelumnya, fokus pada pertanyaan ini lagi pada kata sifat, kali ini kata kritis. Saya akan menunjukkan teknik sederhana namun berlawanan dengan intuisi yang dapat Anda gunakan untuk memastikan Anda melacak hal-hal yang benar, dan saya akan menjelaskan bagaimana perusahaan seperti Nordstrom dan Apple menggambarkan beberapa pilihan pengukuran kinerja yang tidak ortodoks yang memberikan jalan menuju hasil yang lebih baik.

4.       Batas Strategi Bisnis Apa Yang Telah Ditetapkan?

Setiap strategi pasti membawa serta risiko, bahwa tindakan individu dapat menarik bisnis keluar jalur. Di sini sekali lagi, mudah untuk gagal dalam menginokulasi bisnis melawan risiko ini. Seperti yang akan kita lihat, triknya adalah dalam menetapkan batasan strategi yang jelas.

Pengedalian risiko strategis adalah pertanyaan implementasi keempat. Batasan strategis - yang selalu dinyatakan secara negative, harus dipastikan bahwa inisiatif karyawan Anda sejalan dengan arah bisnis yang diinginkan. Batas-batas strategis juga bisa menghindarkan Anda dari jenis tindakan yang dapat menghancurkan perusahaan seperti Enron dan membawa perusahaan jasa keuangan seperti Fannie Mae dan Lehman Brothers tidak berdaya.

5.       Bagaimana anda menghasilkan Inovasi?

Setelah puas bahwa Anda mengetahui sasaran kinerja yang tepat dan pengendalian risiko strategis, saatnya untuk beralih ke persyaratan pelaksanaan kelima: memacu inovasi. Pertanyaan ini menjadi benang yang ditenun menjadi kain dari setiap organisasi yang sehat, dan kita semua tahu bahwa perusahaan yang gagal berinovasi pada akhirnya akan mati. Tidak ada perusahaan yang kebal.

Namun, mempertahankan inovasi yang berkelanjutan dalam organisasi sangatlah sulit. Orang-orang jatuh ke dalam kebiasaan yang nyaman, bertahan dengan apa yang mereka ketahui dan menolak hal-hal yang membuat mereka mengubah cara mereka.

Untuk mengatasi masalah tersebut, Anda harus mendorong orang keluar dari zona nyaman mereka dan memacu mereka untuk berinovasi dan menghasilkan ketegangan kreatif untuk memastikan bahwa setiap orang berpikir dan bertindak seperti pesaing yang menang.

6.       Seberapa berkomitmen karyawan anda untuk saling menolong?

Bagi kebanyakan perusahaan, sangat penting untuk membangun norma sehingga orang-orang saling membantu satu sama lain-terutama saat Anda meminta orang untuk berinovasi. Tapi ada pengecualian. Beberapa organisasi dapat, dan harus, dibangun berdasarkan kepentingan pribadi, dengan setiap pria atau wanita yang bekerja untuk dirinya sendiri.

Saya menduga bahwa pilihan antara komitmen untuk membantu orang lain dan kepentingan pribadi tertanam dalam organisasi Anda, namun belum pernah dibahas. Tetapi jika Anda tidak membahas pilihan ini secara eksplisit - dan berusaha mewujudkannya - Anda telah meningkatkan potensi bahwa implementasi strategi Anda akan gagal.

Membangun komitmen merupakan keharusan implementasi keenam. Saya akan menawarkan menu teknik untuk mendorong komitmen mencapai tujuan bersama. Atau, bila menguntungkan kepentingan pribadi lebih tepat untuk bisnis Anda, saya akan mengeksplorasi pendekatan alternatif yang harus Anda gunakan.

7.       Ketidakpastiaan Strategis Apa Yang Membuat Anda Tidak Nyaman?

Tidak peduli seberapa bagus strategi Anda saat ini, itu tidak akan berjalan selamanya. Akan ada kesuksesan dan kegagalan, pilihan pelanggan akan berubah, pesaing akan mengenalkan produk baru, dan teknologi baru akan muncul di tempat yang tidak terduga.

Hal ini membawa kita pada keharusan implementasi akhir: beradaptasi terhadap perubahan. Adaptasi sangat penting untuk bertahan hidup, tapi sangat sulit dilakukan. Dengan perubahan yang selalu ada di sekitar kita, karyawan sering tidak tahu harus melihat atau bagaimana meresponsnya.

Saya akan mempertimbangkan teknik yang digunakan oleh perusahaan seperti Johnson & Johnson untuk mencari informasi dan gagasan baru karena pasar pasti akan berubah. Perhatian pribadi Anda adalah katalisator penting untuk memusatkan keseluruhan organisasi Anda pada ketidakpastian strategis yang membuat Anda terjaga di malam hari. Bagaimanapun, semua orang melihat jam berapa atasannya. Saya akan membahas bagaimana Anda bisa menggunakan prinsip ini untuk memandu munculnya strategi baru untuk masa depan.


Penulis : Lukas Danny T, M. Sc


Magnatransforma Consulting Group sebagai perusahaan konsultansi bidang manajemen, memiliki banyak pengalaman dalam membantu organisasi dalam meningkatkan kinerja organisasi melalui perbaikan proses kerja. Kami selalu berusaha memberikan pelayanan yang lebih baik mulai dari penyusunan strategi hingga proses implementasi di tingkat operasional dan audit untuk menemukan perbaikan. Jika ada hal yang ingin anda diskusi dengan kami, silahkan jangan segan untuk menghubungi Magnatransforma Consulting Groupwww.magnatransforma.com / 021. 29022118

Previous
Next Post »